Akhirnya, saya bisa menyendiri buat update blog sambil ngadem di bawah AC, hehehe. Mumpung si dedek Rayan lagi sama uti-nya. Biar si uti puas-puasin dulu deh main sama dedek Rayan, soalnya minggu depan si uti udah mau mudik lagi ke Magelang.

Udah 2 minggu gak update blog, tanggal 4 November lalu, saya baru hijrah lagi ke Jakarta, setelah  beberapa bulan ini kalau nge-path selalu tag lokasinya di Gunung Andong. Balik lagi jadi orang kota euy, Hehehe. Ini kali pertamanya juga dedek Rayan merasakan udara Jakarta.

Intinya saya balik lagi ke Jakarta bawa orog yang baru 2,5 bulan biar lebih deket sama bapaknya. Seenak apapun kehidupan saya di Magelang, dan sepanas-panasnya udara Jakarta, tetap saja hampa kalau gak bareng suami. Jadi lebih baik saya sudahi saja LDR ini. 🙂 Untungnya mertua saya mengerti, walaupun sedikit-sedikit masih suka ‘gerilya’.  Kalau dalam perang, gerilya bisa diartikan strategi perang yang sembunyi-sembunyi. Nah, strategi ini rupanya tanpa disadari diterapkan mak mertua saya supaya Rayan bisa lebih lama di Magelang. Kalau lagi main sama Rayan sambil becanda ngomongnya begini “Jakarta panas ya nang (singkatan: lanang), di Magelang aja” atau “Sekarang di Jakarta, nanti kalau sekolah di sini (Magelang) aja ya nang”. Dalam hati cuma bisa memaklumi, maklum mertua, maklum nenek suka begitu sama cucunya, bentar lagi juga lupa. Saya sih gak masalah mau sekolah dimana saja, asal gak kepisah sama bapak ibu-nya. Ceileee baper.

Beberapa pekan terakhir, saya kerja keras banget ngurus Rayan dan rumah buat ngebuktiin sama mertua kalau cucu dan anak-nya aman saya urus. 😀

Dulu, saya dan suami memang sepakat buat lahiran di Magelang karena kalau di Jakarta tidak ada yang bantu saya merawat si dedek pasca kelahiran. Mama lagi sakit, sodara-sodara di Jakarta juga sibuk menjadi orang kota yang super sibuk. Saya juga terkenal sebagai perempuan yang gak terampil-terampil amat, yang buat prakarya aja masih belepotan, trus tiba-tiba jebreet kudu ngerawat bayi baru lahir. Jadi mau gak  mau saya diungsikan ke Magelang bersama dengan mertua yang masih sehat walafiat, sambil belajar menjadi istri idaman dan ibu siaga. Hihihi

Baca juga  Belanja tapi Kecolongan mulu? Kesal Boleh, tapi Jangan Lama-lama.

Berangkat dari Magelang masih happy-happy, gak sabar pingin liat wajah Jakarta, eh wajah suami sama wajah mamah. 😀 Sesampainya di Jakarta mulai menyesuaikan diri sama udaranya. Ibu sama bapak mertua saya ikut pula ke Jakarta, ingin memastikan kalau saya sudah mulai beradaptasi dan bisa ditinggal sendiri.

Saya mulai membiasakan diri mengurus rumah tangga (masak, nyuci piring nyuci baju, ngepel, beberes,dll) di Jakarta. Kenapa harus ada kata ‘di Jakarta’nya, karena melakukan segala aktivitas di Jakarta pasti keluar keringat, bergerak dikit berkeringat, apalagi begerak banyak, bisa mandi keringat, kecuali jika semua aktivitas dilakukan di bawah AC. Saya baru ngeh kalau Jakarta tanpa AC sepanas ini. Dulu belajar di Sekolah pake AC, tinggal di rumah ibu pake AC, kerja 9 to 6 pake AC, pulang kerja langsung mandi masuk kamar pake AC, jalan-jalan di mall pake AC. *Anak AC banget nih guweh

Sekarang saya tinggal di rumah alm.papa, 2 lantai, ruangan banyak, yang pakai AC cuma kamar saya dan suami, itu pun gak boleh dinyalain setiap saat, hemat listrik euy. Saya harus membiasakan diri dengan udara Jakarta yang panasnya kanmaen. Nyalahin AC-nya kalau udah gerah banget. Dedek Rayan sempet kena biang keringet gara-gara kegerahan. Kasian dedek.

Saya mulai membiasakan melakukan apa-apa sendiri, terutama mengurus Rayan. Kadang badan ini rasanya pegeel banget sampe ngilu karena harus gendong-gendong Rayan sambil melakukan kerjaan lainnya, tapi saya tahan-tahan demi menjadi wanita super kesayangan suami, hhe. Soal ngilu-ngilu sampe kayak mau remuk ini saya gak boong, kadang saya khawatir, kok usia saya masih muda tapi sakit pinggang nya kok koyo ngene banget.

Membiasakan Diri Jadi Ibu Super Sibuk

Saat Rayan bobo, itulah waktu saya menyelesaikan pekerjaan rumah tangga dan beristirahat. Kepikiran buat update blog dan blogwalking sih, tapi rasanya udah terlanjur capek mau ngapa-ngapain lagi, mending waktunya dipakai tidur.  Selain itu, internetnya juga belom dipasang, jadi males-malesan mau online.

Baca juga  Setahun Menuju Selamanya (Wedding Website)

Saya harus mulai membiasakan diri ngasih Rayan mimik dimana-mana, di Kerfur, di Tiptop, di tempat belanja Bayi, bahkan di taxi. Sayangnya di tempat-tempat perbelanjaan yang sudah saya sebutkan diatas belum disediakan Ruang Menyusui jadi dikasi ruangan lainnya, itu pun saya harus sigap menutupi kalau-kalau ada orang lain datang. Selama ASI saya masih keluar, pinginnya ngasih ASI buat Rayan. Toh, saya juga gak sering jauh-jauh dari Rayan, paling ke Pasar. Jadi gak ada alasan buat gak ngasih ASI.

Kini sudah hampir 2 minggu saya beradaptasi dengan panasnya Jakarta, beradaptasi juga dengan keadaan yang mengharuskan saya bisa melakukan apa-apanya sendiri. Kalau hanya fokus mengurus Rayan saya mampu, tapi jujur rasanya saya gak mampu melakukan kerjaan rumah tangga seorang diri. Selama 2 minggu ini saya sih bisa saja ngurus Rayan sambil melakukan pekerjaan rumah tangga (masak, nyuci, ngepel, beberes), tapi setelah itu capek dan jadi gak punya waktu buat baca buku, nulis, online, blogwalking dan segala aktivitas yang gak dilakukan ibu-ibu jaman bahela.

Kalau udah jadi ibu super sibuk kayak sekarang, impian saya gak muluk-muluk, cuma pingin nyantai di hari sabtu – minggu yang cerah sambil main sama Rayan atau masak kue atau nonton dvd trus delivery order makanan atau baca buku sambil ngemil kayak anak kos. hihihi

I love you too Rayan