Berbeda dengan Ramadan sebelumnya, Ramadan tahun ini saya lebih banyak menghabiskan waktu di rumah. Sebelumnya, semoga kegiatan yang saya lakukan berikut ini, juga bisa kalian lakukan untuk mengisi Ramadan kalian di rumah.

[Flashback sedikit] Setelah berfikir matang-matang, 2 bulan lalu akhirnya saya memutuskan untuk resign dari kantor. Selain karena kondisi saya yang sedang hamil, saya juga ingin memanjakan diri saya dengan melakukan hal-hal yang saya suka, yang bikin happy, biar dedek di perut saya juga happy. Alhasil saya banyak menghabiskan waktu di rumah. Untungnya sewaktu masih kerja di kantor, saya juga mengambil pekerjaan freelance yang sampai sekarang alhamdulilah masih jalan terus. Jadi masih dapat sedikit penghasilan dengan kerja di rumah.

Ruang Tamu sekaligus ruang kerja. Banyak ngabisin waktu di sini.

Ruang Tamu sekaligus ruang kerja. Banyak ngabisin waktu di sini.

Memang sih gaji sebagai freelance pemula gak seberapa banyak dibandingkan dengan saya bekerja di kantor. Tapi balik lagi ke tujuan saya yaitu ingin memberikan quality time buat saya sendiri dan juga treatment buat si jabang bayi, jadi gak sebanding kalau saya itung-itungan untuk hal ini.

Gak lama setelah resign, akhirnya bertemu lagi sama bulan Ramadan. Selain menjadi bulan yang baik untuk beribadah sebanyak-banyaknya, saya juga terus memperkaya diri dengan melakukan kegiatan yang bermanfaat, yang dulu pas masih kerja susah banget ngeluangin waktu buat melakukan aktivitas ini. Pokonya Ramadan tahun ini jadi gak membosankan, walaupun di rumah, jika diisi dengan kegiatan ini:

  1. Baca buku. Bagi saya baca buku penting banget. Waktu masih kerja di kantor, saya sulit banget nyelipin waktu buat baca buku, kecuali baca berita di koran, online dan research sana-sini untuk keperluan kerjaan. Kayaknya, saya persembahkan banget diri saya buat kerjaan, alhasil saya jadi lupa sama diri saya sendiri. Huhuhu. Emang sih gak bisa nyalahin kerjaan kantor sepenuhnya, mungkin juga manajemen waktu saya  yang kurang. Saking udah lama banget gak baca buku, saya jadi merasa kehilangan jati diri saya sendiri, hehehe. Seriusan deh. Butuh banget ini. Sekarang, saya puas banget baca buku, buku apa aja saya baca.
  2. Nulis. Nulis dan baca itu sepaket. Nulis kudu diimbangi dengan baca. Nulis sih bisa aja ngalor ngidul kemana-mana, tapi kan saya maunya tulisan saya ada isinya dan bermanfaat buat yang baca. Kadang saya merasa fakir vocab kalau gak diimbangi dengen baca.
  3. Masak. Yeeeey, saya akhirnya punya waktu buat masakin suami, buat ngurusin suami, hehehe. 2 bulan di rumah, kemampuan masak saya jadi lumayan, biar disayang suami. Saya jadi bereksperimen macem-macem masakan dan cari resep ini itu. Apalagi saat Ramadan, seengaknya buat sahur saya harus masak. Tambah seneng lagi kalau masak bareng suami. 😀 Belom jago-jago amat sih masak-nya, tapi sekarang gak terlalu malu-maluin banget lah kalau di depan ibu mertua.
  4. Nonton. Saya jadi inget masa kuliah, banyak banget waktu buat nonton film, kamar saya sampai dianggap bioskop sama teman kosan saya. hehe Kadang saya merindukan masa-masa itu, bisa leyeh-leyeh nonton film seharian. Tapi kan saya sekarang bukan mahasiswa lagi, nyadar diri lah, udah mulai banyak tanggung-jawab dan tuntutan sebagai seorang istri dan calon ibu. Walaupun begitu, saya gak meninggalkan hobi saya yang satu ini, Disela-sela kegiatan saya di rumah, saya sempatkan nonton film terbaru ataupun film favorit saya. Saya juga tulis beberapa review film yang saya tonton di blog.
  5. Mikir usaha / berwiraswasta. Nah, ini nih yang sering disela sama banyak hal. Walaupun sampai sekarang juga belom final mau usaha apa, tapi seengaknya nyempetin waktu buat mikir atau sekedar brainstorming sama suami / keluarga tentang mau usaha apa itu penting loh, biar gak cuma jadi wacana doang. Karena ini soal masa depan niiii. Lebih bagus kalau kamu sudah tau mau usaha apa, apalagi bulan Ramadan ini banyak banget usaha musiman, contohnya jual takjil di depan rumah.
Baca juga  Berbuat Baik Itu Investasi

Tentunya di bulan ramadan ini ibadahnya juga jalan dong, sholat terawih juga lebih sering di rumah.

Kalau lagi istirahat dari aktivitas dan melihat sekeliling rumah, memang sih ruangan di rumah jauh dari kata rapih, tapi ini karena banyak aktivitas yang saya lakukan di rumah. Ruang tamu jadi agak sedikit ramai karena buku-buku, kertas, leptop dan cemilan ada dimana-mana. Lalu, dapur juga cukup ramai karena sepertiga kegiatan saya, saya habiskan dengan memasak di dapur. Kalau dulu waktu masih kerja, jarang banget nyantai di ruang tamu dan dapur, sehari-hari bolak-balik kamar tidur dan kamar mandi doang.

Tempat Favorit. Dapur-nya chef Vanti :)

Tempat Favorit. Dapur-nya chef Vanti 🙂

Ternyata bahagia itu sederhana ya. Bisa banyak waktu di rumah, mengisi aktivitas saat Ramadan dengan memasak buat suami, membaca dan menulis udah cukup. Gak kebayang deh, kalau dedek udah lahir, bahagianya berpuluh-puluh kali lipat. Bersyukur banget, berkah banget Ramadan tahun ini.  Semoga jadi ibadah.