Happy New Year 2015!!!!

Mari kita memulai tahun 2015 dengan mengucapkan Bismilah, semoga permintaan kita bisa terwujud di tahun 2015. 😀

Sambil melihat kembang api dilangit sana, mengucap syukur, berdoa dan foto2, hehe, pikiran saya menerawang mengingat-ingat kembali moment 2014 yang telah saya lewati. Pertanyaan pertama dari abang, “tahun baru tahun kemarin, kita ngapain ya dek?”, trus saya berusaha ingat-ingat lagi tapi ternyata abang duluan yang ingat, hehehe hampir sama seperti tahun ini, bisa dibilang cuma dirumah aja sama mama, tapi tahun ini ada kemajuan karena kumpul sama keluarga di rumah sepupu saya di Matraman, Jakpus, dan tentunya abang sudah menjadi bagian dari keluarga kami. 😀

Ini dia foto narsis keluarga Cendana di awal tahun 2015. Hehehe

Ini dia foto narsis keluarga Cendana di awal tahun 2015. Hehehe

Flashback ke tahun 2014,

Setelah meninggalkan kota Salatiga pada bulan Desember 2013, diawal tahun 2014 saya sibuk mencari kerja, hal ini tidak mudah bagi saya, di beberapa perusahaan saya ditolak, alasannya?? Tebakan saya sih karena beberapa bulan lagi saya mau menikah. Tentu saja saya menjawab jujur kalau ditanya “ada rencana menikah?”, sepupu saya mengusulkan supaya jangan terlalu jujur dan polos, kalau ditanyain mau nikah bilang aja ‘belom’, tapi memang saya gak bisa boong, kalau gak ditanya soal nikah ya syukur alhamdulilah, tapi kalau disinggung ya jawab aja seminim mungkin 😀

Maret 2014 - Yeey Wisuda!

Maret 2014 – Yeey Wisuda!

Maret 2014 - Wisuda Photo session, hihi

Maret 2014 – Wisuda Photo session, hihi

Beberapa perusahaan cukup kepo nanyain kenapa saya memutuskan menikah muda?? Hmmm sebenernya saya sudah bosan..bosaaaan banget kalau ditanya itu. Kadang saya jawabnya sambil becanda aja “Udah ketemu sama jodoh kali ya pak”. Lagian bukannya umur 23 itu memang sudah waktunya menikah ya?? walau tergolong muda. Trus pertanyaannya berlanjut, “memang gak mau mengejar karir dulu atau berpetualang sendiri atau sama teman-teman? Biasanya diumur-umur 20-30 masih berapi-api, belum mau terikat”.

April 2014 - Foto Prewed di Kota Tua

April 2014 – Foto Prewed di Kota Tua

 

Baca juga  Saya dan Buku dalam rangka Hari Buku Sedunia

Pertama, menikah itu adalah ibadah (jawaban kebanyakan orang tapi memang begitulah). Kedua, kata Ippho Right, menikah memperluas rezeki. Ketiga, saya dan suami sama-sama masih punya banyak mimpi, kalau suami tentu ingin karirnya berkembang, kalau saya salah satunya memperoleh karir yang sesuai dengan passion, punya usaha sendiri, keliling dunia dll hehe, dan rasa-rasanya mengejar mimpi bersama-sama lebih menyenangkan apalagi dengan sahabat yang selalu mendukung saya, yaitu abang suami. Alhamdulilah.

Mulai nyicil mimpi-mimpi bareng suami, saling support dan kebutuhan batin lebih tersalurkan. Tak hentinya saya mengucap syukur sama Allah atas kehidupan ini, walaupun hidup gak selamanya mulus, tiba-tiba merasa ragu, atau disaat orang lain gak peduli sama kita ,tapi saya beruntung karena saya punya sahabat yang selalu ada disamping saya, makasih bang.

Ya kurang lebih begitulah, dan saya baru mendapatkan pekerjaan di bulan April, sebenernya agak riskan sih menerima pekerjaan ini karena pada bulan Mei saya akan menikah. Inilah resiko yang harus saya ambil, mulai mengejar karir berbarengan sama menikah, akhirnya saya terima. Alhamdulilah aja, karena gak semua perusahaan mau menerima orang yang sebulan lagi mau menikah. Saya juga berterimakasih sama kakak saya karena dia yang mereferensikan saya bekerja di Agency PR ini.

Satu bulan kemudian saya menikah, sampai sekarang belum bulan madu karena saya belum mendapatkan cuti huhuhu. Untuk punya anak, kami nyantai aja sih, tapi gak nunda juga, lagi menikmati saat-saat pacaran setelah nikah, hehehe Ayok nyusul!!! Pokoknya tema tahun 2014 dari awal hingga pertengahan tahun adalah nikah sama kerja, cari duit buat bayar kontrakan dan listrik dan jalan-jalan.

Sebenarnya saya mencoba diet, tapi gagal, badan saya malah semakin berisi dan melar, huhuhu.

Mei 2014 - Saya dan abang resmi menikah, two become one :')

Mei 2014 – Saya dan abang resmi menikah, two become one :’)

Mei 2014, Jakarta-  Narsis di Pernikahan, hihi

Mei 2014, Jakarta- Narsis di Pernikahan, hihi

Juni 2014, Magelang - Ngunduh Mantu dirayain sekampung, dan punya keluarga baru :)

Juni 2014, Magelang – Ngunduh Mantu dirayain sekampung, dan punya keluarga baru 🙂

Juli 2014 - Keluarga Cendana narsis lagi pas Lebaran :)

Juli 2014 – Keluarga Cendana narsis lagi pas Lebaran 🙂

Mulai memasuki bulan Oktober saya mulai jenuh dengan pekerjaan, kerja gak bersemangat banget, khawatir kalau hari senin udah datang dan merasa bukan pekerjaan yang cocok. Mungkin teman-teman kantor dan abang sampai bosen kali ya denger curhatan saya yang merasa jenuh sama pekerjaan. Capek juga curhat terus, ngeluh mulu tapi gak ada penyelesaiannya. Pengen keluar tapi banyak yang dipikirin, kalau gak kerja gimana bantuin abang cari duit? gimana kalau gak cepet dapat kerjaan lagi? gimana kalau abis keluar kandang Singa masuk kandang Macan? huhuhu. Saya merasa cemen banget, sepertinya ini masa-masa terberat saya di tahun 2014, tapi juga masa-masa pembelajaran memasuki dunia kerja yang real dan tentunya bertemu teman-teman kantor yang kece dan luar biasa!!

Oktober 2014 - Setelah event klien narsis boleh dong!!

Oktober 2014 – Setelah event klien narsis boleh dong!!

November 2014 - Ultah Nopi. (Dipilih foto ini karena   anak-anak kantor ada semua disitu)

November 2014 – Ultah Nopi. (Dipilih foto ini karena anak-anak kantor ada semua disitu)

Di bulan November akhirnya saya mendapat mainan baru, hadiah ulang tahun dari abang. Hadiah ini bisa banget ngalihin saya dari kejenuhan dunia kerja. Sebenarnya bukan mainan baru juga, tapi mainan yang udah lama gak tersentuh, sempat berdebu tapi sekarang saya mainin lagi, yaitu blog ini (hadiah dari abang) dan saya pun kembali menulis. Udah lama banget saya gak menulis, kira-kira 2 tahun, beberapa kali abang membujuk saya buat menulis tapi saya merasa belum siap lagi. Entah!

Baca juga  Cerita di Balik Blog : Peluang untuk Lebih Eksis

“The first is always the hardest”.

Memulai menulis rasa-rasanya membangkitkan kenangan dulu yang gak semuanya bagus, masa-masa dimana saya merasa jauh dari diri saya sendiri. Sampai saat ini pun saya masih terus belajar memahami diri lebih dalam supaya gak krisis identitas kali ya, hehehe. Perlahan-lahan saya mulai mengatasi rasa takut itu, untuk mengenal diri saya sendiri pun bukan hal yang mudah, butuh usaha dan sejujurnya saya agak khawatir, tapi saya harus berani. Dan menulis membantu saya lebih legowo, lebih tenang, lebih hepi ngejalanin hidup.

Semoga tahun 2015 ini saya lebih bisa mengenal diri. Doa juga untuk keluarga kecil kami semoga banyak kebahagiaan dan berkah melimpah.

Salam Hangat dari kami. xoxoxo kiss :*

Salam Hangat dari kami. xoxoxo kiss :*

Selamat Tahun Baru Semuaa!!!