Belakangan gw lagi rada nggak mood ngeblog, makanya beberapa minggu ini nggak posting. Untuk topik ini tadinya gw mau bikin Vlog, hehehe gaya-gayaan. Udah gw coba sih ngomong di depan kamera, tapi ternyata gw memang bukan tipe orang ‘depan kamera’, akhirnya balik lagi ke ngeblog dan gw mengurungkan niat buat bikin vlog, hehe Lebih nyaman nulis.

Biasanya gw kalau nulis gunain kata ganti orang pertamanya ‘saya’, trus meskipun pingin dibawa nyantai, tapi dibalik itu gw juga cukup memperhatikan EYD dalam segala tulisan gw, biar lebih enak dibaca. Makana ngeditnya suka lama, hehe. Berhubung gw baru aja ngumpulin mood buat nulis lagi, jadi bahasanya nyantai aja yakk… sekali-sekali pake bahasa omongan. ok???

via GIPHY

Moment Harbolnas

Waktu harbolnas 12/12 tahun 2017 lalu, gramedia ngadain diskon 50% untuk semua buku-bukunya.
Gw excited banget dong, lumayan kalap sih, langsung deh gw masukin buku-buku yang gw incar dan buku yang tiba-tiba gw pingin ke keranjang (kadang suka impulsif gitu orangnya, hehehe). Main klak-klik ajee.

Totalnya 13 buku. Gpp lah ya, kapan lagi dapet diskon 50% untuk buku-buku yang baru terbit. Cepet-cepet deh gw transfer karena memang diskonnya pas harbolnas doang. Senyum gw sumringah, hati gw sorak-sorai horeeee dapet buku murah..tinggal nunggu buku-buku ini sampai deh. Pikir gw paling dalam seminggu nyampai lah, ehh leat libur natal nggak ada kabar juga, padahal pesennya 12/12, berarti udah seminggu lebih.

Ternyata kesempatan dapetin buku diskonan tidak segamblang itu.
Gw sih paham banget kalau nggak cuma gw yang memanfaatkan momen harbolnas, jadi ya sabar aja. Orderan banyak…

Dua minggu nggak dateng juga tu buku. Penasaran, apa yang terjadi dengan gramedia? apa ia kuwalahan menerima orderan harbolnas yang membludak? apa orang lain juga bernasib sama seperti saya yang tidak kunjung menerima paket buku dari gramed? apa ini yang dinamakan balasannya kalau suka memanfaatkan momen diskonan??? udah dapet diskon gede, mau cepet dilayani…udah terima aja, sabar aja (saut mereka kepada kami si pemburu diskonan). Akhirnya gw pasrah menunggu, menunggu tukang pos yang nggak dateng-dateng.

via GIPHY

 

Gw masih percaya sama gramedia. Coba bayangin, kalau ternyata gramedia memang mangkir dari kewajibannya, nggak di ragukan lagi pasti banyak orang yang pada komplain. Secara udah bayar tapi pesenan gak dateng-dateng. Dan ternyata memang banyak yg komplain. Gw cek di twitternya @gramediadotcom , banyak sekali komplainan pelanggan yang mengungkapkan kekecewaannya terhadap pelayanan harbolnas gramedia. Kalian bisa cek di twitter dengan hashtag #harbolnasgramedia. Gw kecewa juga, tapi saat itu gw memilih nggak menambah comment kekecewaan gw di sosmed gramedia, gw pikir kekecewaan gw udah diwakili oleh ribuan orang ini. Harapan kami cuma pingin pesanan buku kami sampai semua.

Baca juga  Cerita di Balik Blog : Peluang untuk Lebih Eksis

Setelah gw pulang dari liburan ke Magelang dan Bandung, paket buku gw baru sampai sebagian (tepatnya baru 2 buku yg dikirim, 2 out of 13), untung ada anak kos yang nerima paketnya (well,  badan kecil gini, gw menyandang title ibu kos gantiin nyokap, bisa nggak diganti jadi kakak kos aja??hehe).

Udah ampir sebulan, tapi buku-buku pesanan gw belum semua sampai. Gw cek sosmed gramedia lagi, rupanya gw nggak sendiri. Banyak juga yang pesanannya belum sampai. Parah banget sih emang ini. Meskipun kami dapat email permintaan maaf yang mengatakan bahwa pesanan harbolnas melebihi ekspektasi dan meningkat ratusan kali lipat, tapi jelas kami nggak puas dengan jawaban itu. Seolah kami harus berhenti menunggu dan terima saja kapan pun buku-buku ini datang, mungkin sebulan lagi, atau 6 bulan lagi atau setahun lagi.

Gw sendiri nggak paham lagi deh kenapa untuk toko buku sebesar gramedia (paling besar se Asia Tenggara) bisa selambreta ini.
Akhirnya gw coba chat adminnya dari web gramedia.com, trus email.
Selang 2 hari, langsung gw dapet paket buku lagi dari gramedia ( belum semua sih, cuma 3 buku, jadi yg udah kekirim baru 5 buku, 5 out of 13). Oke, gw mikir positif aja, Gramedia mulai nyicil ngirimin buku. Oke gw tunggu.

Sebulan lebin gw mulai nggak sabaran, Akhirnya gw ikutan tu komen kekesalan gw dengan memention gramedia. Awas aja kalau balasannya cuma minta maap dan suruh nunggu lagi gegera banyak pesanan.

Nggak lama, gw dapet email pemberitahuan refund. Kecewa sih, coba bayangin, setiap kali ke gramedia, gw ngeliat buku inceran gw bertengger di rak. Pingin beli, tapi kan gw udah beli online pas harbolnas, menunggu Tanya kepastian, huhuhu. Meskipun kecewa, tapi nggak sampai sakit hati dan nggak mau lagi main ke toko buku gramedia, gw masih suka ke gramedia matraman kok setelah itu, karena gw memang suka main ke toko buku.

Baca juga  Belanja Bijak Saat Harbolnas Bonus Cashback di Shopback

Udah lama nunggunya, disabar-sabarin padahal udah pingin baca banget, nggak taunya malah ada pemberitahuan refund. Yaudahlah. Sepertinya gramedia sudah menyerah meladeni customer yang menanyakan kepastian orderannya, jadi menurutnyanya jalan terbaik refund aja. Oke, ikutin aja deh permainannya, semoga nunggu refund-nya nggak selama nunggu bukunya ya.

Sekitar bulan Feb uang refund udah sampai ke rekening gw. Totalnya 250ribuan. Oke beres.
Pertengahan bulan Maret gw dapet email dari gramedia bunyinya :

Ternyata gramedia murah hati juga nih, beneran ngasih kita-kita voucher belanja buku seharga nominal refund-nya. Langsung sumringah lagi gw, mureee banget ya gw, langsung bae gegara di kasih diskon, hahaha. Yeeey, dapet voucher 250ribu dari gramedia. Gw sempet mikir sih ‘apa memberikan voucher seharga refund ke customer lebih nggak terlalu merugikan ketimbang memberikan diskon 50% untuk semua buku-bukunya?’. Secara kan dengan voucher sejumlah refund itu kita belanjain buku lagi dengan harga normal toh. Hmmm what do you guys think??

Yaudah lah yaa, terime aje deh niat baiknya, nggak usah su’uzon, hehe. Langsung gw belanjain lagi. Gw cuma berharap kali ini gramedia nggak lambreta lagi ngirimnya. Masa mau ngasih ganti rugi setengah-setengah, bisa diamuk netijen lagi tu kalau semisal yang kali ini pesenannya nggak dikirim-kirim juga. Niatnya pingin bayar kesalahan, malah nambah-nambahin.

Tapi ternyata dugaan gw salah, setelah hari itu diorder, keesokan harinya langsung sampai.. gileee, oke bet sih ini. Mungkin ini cara gramedia membayar kesalahannya. sippp!!

Thank you ya gramedia, sudah ngebaek-baekin kita setelah mengecewakan di harbolnas kemarin. Meskipun gitu, gw nggak kapok beli buku online lagi di gramedia.com kok. Semoga pelayanan pesan antar bukunya makin baik. Sampai jumpa di harbolnas gramedia 2018.

Tambahan :

Jadi voucher 250rb dari gramedia itu gw belanjain buku-buku :

Aroma Karsa by Dee (Dewi Lestari)

Setelah mempublish cerita Aroma Karsa secara berkala di online, akhirnya buku fisiknya keluar juga. Pastinya ini lagi diburu banget sama pengemar novel-novel Dewi Lestari. Sebenernya, gw nggak buru-buru pingin baca sih, tapi sooner or later gw harus baca karya Dee yang satu ini. Berhubung dapet voucher, kebetulan juga saat itu lagi ada promo dan bukunya ditandatangani pula, jadi nggak akan gw lewatin kesempatan ini, hehehe

Baca juga  Membaca Potensi Diri Melalui Sidik Jari

Beats Apart by Alanda Kariza dan Kevin Aditya.

Buku ini udah lama gw incer karena penasaran sama gaya penulisan yang lumayan menarik. Beats Apart ditulis secara bergantian oleh kedua penulis tanpa merencanakan ending atau kisah di bab selanjutnya. Menarik kaaaan. Udah cukup lama terbitnya sih, tahun 2015, makanya beberapa kali nyari di gramedia, tapi habis. Baru-baru ini bukunya cetak lagi dengan cover yang baru, sebenernya udah pingin gw beli di toko buku, tapi nggak jadi beli dan beberapa kali cuma gw liat dan pegang-pegang aja, sambil nimbang-nimbang ‘beli-nggak-beli-nggak-beli-nggak’. Akhirnya nggak jadi beli, hehehe mungkin karena nggak se-urgen beli pempes dan beras dan bayar listrik.
Akhirnya berkat voucher gramedia, kebeli juga ni buku. Sebenernya gw juga tertarik sama bukunya Alanda yg Shophismata, sempet nimbang-nimbang, tapi akhirmya pilihan gw jatuh ke Beats Apart.

Manifesto Flora by Cyntha Hariadi.

Pertama kalinya gw beli buku karyanya Cyntha Hariadi. Sebenernya, bukan buku yang gw incer dari awal sih, tapi tertarik pas baca info dibalik bukunya dan covernya unik. Trus pas unboxing dapet totebag sama pin pula, hehe. Mayan dapet totebag, lama-lama gw bisa koleksi totebag nih, soalnya sering banget dapet merchandise totebag. hihihi

Udah itu saja ya tambahannya, kalau kalian yang sudah pada dapet voucher dari gramedia dibeliin buku apa saja??? Dan seberapa sering sih kalian beli buku secara online?