Memasukin bulan ke-3 kehamilan, dimasa ini katanya awal terbentukanya otak dedek, jadi saya harus makan-makanan yang sehat dan bergizi biar pembentukan otaknya bagus dan gizinya terpenuhi.

Sebenarnya saya harus banyak makan ikan laut, biar dedeknya nanti pintar, tapiiiii kadang saya mual kalau mencium bau amis si ikan. hueee…tapi yaudah deh coba dikit-dikit walau harus menahan rasa mual. Diantara ikan-ikan yang saya makan, saya paling lahap makan Gurame, hehehe bukan ikan laut sih dan harganya juga lumayan mahal tapi enaaaak apalagi kalau dimakannya sama kecap pedas manis dan nasi yang masih anget. perfectooo!!! 🙂

Sesekali saya makan ikan, tapi gak sebanyak saya makan daging rendang padang. sepertinya ini makanan yang paling bisa diterima badan saya, selain enak, protein dari daging juga dibutuhkan sama si dedek. Selain itu, makan rendang padang merupakan salah satu cara biar bisa menikmati sayuran, daun singkong maksudnya.

Selain ikan, orang-orang disekeliling saya, terutama abang sering banget mencereweti saya buat makan sayur. Sayur memang bukan makanan favorit saya, tapi bukan berarti saya gak suka sayur. Saya suka kok, tapiii sayur-sayur tertentu dan dimakan dengan trik tertentu pula..hehe

Kalau saya flashback lagi ke zaman dulu, tanpa bermaksud menyalahkan. Saya dan adek-adek saya jarang banget mengkonsumsi sayur, jarang bahkan hampir gak pernah malah. Di rumah nenek ibu juga sama, walaupun kadang-kadang ada sayur, tapi saya lebih milih yang lain. Jadi saya sedikit gak terbiasa makan sayur. Adik saya yang ke-2 malah sama sekali gak suka sayur dan buah, paraah dia mah!! udah dipaksa-paksa makan sayur tetep lidahnya gak cocok. masih mending adik saya yang ke-3, masih bisa makan sayur, walaupun sayur-sayur tertentu juga, sama kaya saya. hehehe

Baca juga  Pementasan Puisi dan Musik untuk Bumi - Persembahan untuk Bali

Saya mulai bisa makan sayuran / tumbuhan ijo waktu memasuki masa kuliah. Karena saya mahasiswa perantauan, jadi saya harus banyak berhemat, dan dari situ saya mulai beralih dari ayam ke sayur. Kalau makan ayam mulu saya bisa kereee, hahhaa. Saya mulai mencicipi cah sawi, kangkung, pecel, lotek, dan lainnya. Dan ternyata saya suka, gak buruk-buruk amat rasanya, enak. Makanan itu malah saya cari saban hari, dan saya tau warung-warung di sekitar kampus yang enak dengan menu-menu sayurnya, hehehe

Lebih dari sekedar berhemat, saya menyadari bahwa saat itu adalah waktunya saya membayar segala utang saya kepada tubuh ini karena tidak mengkonsumsi sayur sejak masih kecil.

Begitulah sejarahnya saya bisa menyukai sayur.

Setelah jadi sarjana dan balik pulang ke rumah, saya boleh sedikit berbangga karena makanan yang saya konsumsi sekarang lebih bervariasi alias ada sayurnya, adik saya yang ke-2 masih tetap gak suka sayur apapun. Ternyata di keluarga saya, sepupu perempuan dan om saya juga gak suka sayur. hmmm. Masuk ke lingkungan kerja, ada juga salah satu temen saya yang gak suka sayur, saban hari makannya mie ayam, bakso, mpek2, nugget, ya gitu deh. Saya jadi merasa sedikit beruntung karena udah belajar makan sayur waktu kuliah.

Sekarang saya hamil dan lagi masa-masanya males makan, makanan favorit saya aja males saya makan, apalagi yang bukan makanan favorit saya. Saya sedikit menjauh lagi dari sayur, padahal Ibu hamil wajib hukumnya makan sayur ijo. Abang cewet banget nyuruh saya makan sayur. Sedikit-sedikit saya makan sayur tapi saya gak merasakan kenikmatannya, cuma sekedar masuk mulut. Saya sendiri kalau masak sayur gak enak, hehe disekitar sini jualan masakan sayurnya juga alakadarnya aja, palingan sop. Saya jadi jauh lagi sama sayur, saya merindukan menu-menu di Salatiga, seperti cah sawi, cah kangkung, lotek dkk. kangeeeen sayurnya.

Baca juga  Highlight of 2015

Beberapa hal-hal yang saya lakukan supaya saya tetep bisa makan sayur

  1. Saya butuh pengalih. contohnya kalau makan kangkung, gak boleh hanya kangkung dan nasi aja, harus ada lauk lain lagi yang lebih dominan, kayak ayam, tempe, telur, tahu atau apapun deh. Trus masuk mulutnya berbarengan, happ, enak!! Makanan lainnya, saya hanya makan daun singkong kalau menunya masakan padang, semisal rendang atau ayam gule, kalau gak sama masakan padang, saya sama sekali gak bisa makan daun singkong.Sama kayak timun, saya gak suka timun, tapi kalau timun di mpek-mpek saya sukaaa.
rendang + daun singkong

rendang + daun singkong

  1. Sayurnya ditutupin, saya gak terlalu suka toge dan kacang panjang, tapi kalau di jadiin gado-gado jadi suka. Favorit saya gado-gado Boplo, olehan gado-gado dan sambel kacangnya enak banget, saya jadi lahap makan toge, kacang panjang dan sayur-sayur lainnya. Selain gado-gado, coba deh masukin sayur ke dalam hamburger atau lontong, kayaknya bakal saya lahap.
Gado-gado Boplo

Gado-gado Boplo

  1. Sayuran yang udah diolah. Saya gak suka labu, beberapa kali mertua saya masak labu rebusan dan menyuruh saya makan, tapi saya gak mau, gak suka, gak enak. Titik. Padahal si abang udah makan lahap banget, tapi tetep aja saya gak bisa merasakan kenikmatan makan labu rebusan + nasi begitu saja. Tapi kalau labu dibuat jadi sayur ketupat, saya jadi suka. Suka bangeeeet!!!

 

Ketupat Sayur

Ketupat Sayur

Nah, itu sedikit trik dari saya bagaimana menikmati sayur dengan enak, khususnya bagi anda yang tidak menyukai sayur. Dan ingat, sayur dan buah itu penting buat tubuh, apalagi untuk ibu hamil, sebisa mungkin, se gak doyan-doyannya makan sayur paksain deh. terserah sayurnya mau diapain, yang penting makan sayur, demi gizi dedek dalam perut. 🙂